Kacau! Robot Telemedis “Berani” Vonis Pasien di Depan Keluarga
Telset — 11 Mar 2019 16:12

Kacau! Robot Telemedis “Berani” Vonis Pasien di Depan Keluarga

Telset.id, Jakarta – Prediksi yang menyatakan bahwa profesi manusia akan sepenuhnya diambil alih oleh robot sepertinya tidak akan terjadi. Sebab, ada beberapa bidang yang dilakukan oleh manusia dan tidak bisa digantikan oleh robot, salah satunya adalah telemedis untuk memberikan vonis pasien.

Telemedis memungkinkan dokter dan pasien berkomunikasi tanpa harus tatap muka secara langsung. Caranya, bisa mengandalkan video call maupun teknologi lain untuk memandu pasien melakukan tindakan medis atau konsultasi.

Dilansir New York Times, keluarga seorang pasien bernama Ernest Quintana (78) marah besar kepada Kaiser Permanente Medical Center, Fremont, California, Amerika Serikat. Gara-garanya, dokter menggunakan robot telemedis untuk menggantikannya.

Baca juga: Hati-hati! Ada Video Bunuh Diri di YouTube Kids

Pada suatu hari, Quintana mendapat kunjungan dari sebuah robot dengan layar yang menampilkan video sang dokter di lokasi lain. Lewat layar monitor, dokter menyampaikan bahwa Quintana divonis tidak bisa selamat dari penyakitnya.

Seperti dikutip Telset.id, Senin (11/03/2019), Quintana divonis tidak bisa bertahan hidup lama mengingat punya penyakit paru-paru kronis. Sang anak, Catherine Quintana menyatakan sangat marah atas cara yang dilakukan oleh sang dokter.

“Seharusnya dokter datang dan berada di samping ranjang pasien,” ungkap Catherine penuh emosi. “Saya takut dan cemas dengan reaksi Chaterine. Saya bisa melihat kekecewaannya, juga kakek,” timpal Annalisia Wilharm, cucu Quintana.

Baca juga: Awas! Banyak Video Operasi Plastik ‘Abal-abal’ di YouTube

Ia menambahkan, selama ini Quintana sudah mengalami penurunan kemampuan pendengaran. Dengan kata lain, Catherine harus menyampaikan ulang vonis dokter ke telinga Quintana karena suara dari layar di robot kurang bisa terdengar.

Pihak rumah sakit mengaku sudah berkomunikasi dengan keluarga Quintana. Perwakilan Kaiser Permanente Medical Center, Gaskill Hames, menyatakan bahwa teknologi itu digunakan untuk membantu rumah sakit melayani pasien. (SN/FHP)

512
512